Memotivasi Alasan untuk Berdoa

Saya tahu doa itu penting. Semua orang saleh yang pernah saya temui bersaksi tentang sifat penting doa dalam kehidupan mereka. Jadi saya mengerti saya harus berdoa, tetapi. . .

Baiklah, biarkan saya jujur. Tampaknya motivasi kita untuk berdoa berorientasi pada hasil, hanya untuk mendapatkan jawaban. Doa dapat terasa seperti daftar belanjaan: “Bapa kami, yang ada di surga. . . Beri aku, beri aku, beri aku! ” Ini semacam cara “berbelanja” sampai Anda drop ”berdoa. Tetapi entah bagaimana saya tidak dapat melihat itu sebagai alasan utama (dan tentu saja bukan alasan yang paling memuaskan) untuk berdoa.

Maka saya mulai mempelajari bagaimana dan mengapa Yesus berdoa, dan menemukan 5 alasan yang sangat memotivasi untuk berdoa.

Doa Membangun Hubungan Saya dengan Yesus

Saya pertama kali dipanggil untuk berdoa karena itu adalah kendaraan kunci untuk membangun hubungan cinta saya dengan Yesus Kristus. Dengarkan aku sekarang - ini penting. Kekristenan bukan terutama aturan. Itu adalah hubungan.

Tentu saja Kristus memiliki standar, tetapi kita tidak menjadi orang Kristen karena kita menerima standar. Kita menjadi orang Kristen karena kita menerima Kristus, yang mengasihi kita, mati untuk kita, hidup di dalam kita setiap hari.

Maka, yang saya butuhkan adalah membangun hubungan cinta saya dengan-Nya. Saya harus belajar untuk mengizinkan Dia merangkul saya, merawat saya, menunjukkan kebutuhan saya kepada saya (dan bagaimana Dia memenuhi mereka). Saya perlu mendengarkan Dia, dan saya sangat perlu berbicara dengan-Nya.

Dalam Efesus 3: 14-19, Paulus berdoa, “supaya kamu dapat memahaminya. . . berapa luas dan panjang serta tinggi dan dalam dan untuk mengetahui kasih Kristus yang melampaui pengetahuan. . . " "Ketahui" dalam bagian ini adalah kata yang sama yang digunakan untuk kedekatan intim antara suami dan istri dalam pelukan seksual. Paulus berdoa agar Anda dan saya akan mengalami kasih seperti itu dengan Kristus - bukan seksual, tetapi intim, mendalam, dekat, tidak terkekang. Sangat dalam sehingga Paulus kemudian mengatakan "melampaui pengetahuan".

Satu tempat yang bisa kita alami adalah dalam doa. Ketika kita “turun dan jujur” di hadapan Tuhan, kita berada di wilayah-Nya dengan cara yang unik. Kita jarang lebih dekat kepada-Nya daripada berdoa. Ketika kita berdoa, kita dapat berdoa untuk mengalami cinta ini, untuk dimandikan di dalamnya, untuk belajar bagaimana mengembalikannya, untuk belajar bagaimana membiarkannya meresap ke dalam celah-celah kering dan celah-celah kehidupan kita.

Saya berpikir bahwa alasan utama dari karunia doa adalah bahwa kita belajar untuk menerima, mengalami, dan mengembalikan kasih-Nya dalam hubungan yang tulus. Doa adalah satu tempat ketika Tuhan bisa mendapatkan kita (dan kita berpikir doa adalah untuk mendapatkan Dia!) Dan berbicara kepada dan melayani kita. Itulah sebabnya Daud berdoa dalam Mazmur 18: 1, “Aku mencintaimu, ya Tuhan, kekuatanku.”

Doa Membantu Kita Mengatasi Pencobaan

Doa adalah instrumen penting dalam mengatasi dosa dan pencobaan kita. Mungkin tidak ada pengalaman dalam kehidupan Kristus di bumi yang lebih mendidik tentang doa daripada dalam Lukas 22: 39-41. Luke mengatur adegan. Itu adalah malam sebelum kematian Yesus. Yesus dan para rasul-Nya telah meninggalkan ruang atas dan telah menavigasi jalan berliku yang mereka kenal dengan baik, naik ke Bukit Zaitun ke Getsemani. Yesus tahu bahwa pencobaan-pencobaan besar segera terjadi sebelum mereka - penangkapan-Nya, cobaan-cobaan-Nya, cambukan-Nya, ejekan-Nya, daya tarik penolakan mereka, Penyaliban-Nya.

Sadar akan kebutuhan mereka akan ketabahan, Dia berbicara kepada mereka: “Dia berkata,“ berdoa [agar] agar kamu tidak masuk ke dalam pencobaan. ” Apa yang Dia maksudkan? Sederhananya penawar mereka untuk menyerah pada godaan yang ditakutkan oleh ketakutan, keputusasaan, dan kengerian adalah doa. Doa akan memperkuat iman dan keberanian mereka yang gemetar. Bagaimana Dia bisa tahu ini? Karena Dia juga menghadapi kegelapan-Nya sendiri. Menjulang dalam beberapa jam berikutnya adalah penghinaan, pemukulan yang menyiksa, dipaku di kayu salib. Di luar itu, Dia akan menanggung semua dosa manusia, termasuk dosa semua penganiaya anak dan pembunuh massal dan Adolf Hitler dari segala zaman. Dapatkah Anda bayangkan teror yang mencengkeram tenggorokannya? Kita naif jika kita berpikir itu tidak terjadi pada kemanusiaan Yesus, untuk membatalkan misi-Nya, untuk mencari cara lain.

Jadi apa yang Dia lakukan? Dia mencontoh persis apa yang telah Dia katakan kepada para murid-Nya: Dia berdoa agar Dia dapat mengalahkan pencobaan. Kita diberitahu oleh Lukas bahwa doa-doanya sangat menyentuh hati, pergumulannya begitu kuat, sampai keringatnya berdarah-darah, sebelum memperkirakan aliran yang akan datang besok. Dia memulai doa-doanya dengan, "Ayah jika ada cara agar cawan ini dapat berlalu dari Aku ..." Pada akhir jam itu, Dia bangkit dari doa, setelah berdamai dengan Bapa-Nya, "bukan kehendak-Ku, tetapi kehendakMu yang harus dilakukan." Doa telah menjadi sarana kemenangan-Nya. Dia kembali ke orang-orang-Nya untuk menemukan mereka. . . tertidur! Dia telah menyuruh mereka berdoa. Sebagai gantinya, mereka mengikuti moto mahasiswa: “Ketika ragu-ragu; memecat! " Dia menghadapi kelelahan mereka, kegemparan mereka saat dibangunkan, dan berkata lagi (ayat 46), "berdoa agar kamu tidak masuk ke dalam pencobaan."

Perhatikan bahwa Dia memerintahkan ini di awal bagian ini, kemudian Dia menunjukkannya di tubuh bagian ini, dan Dia menegaskannya di akhir bagian ini. Saat Anda menghadapi godaan, BERDOA! Itulah yang akan membantu Anda. Tetapi sebaliknya, biasanya kita berdoa hanya setelah kita menyerah. Bagaimana dengan melihat doa sebagai pilihan pertama kita sehingga Allah dapat memberi kita keberanian dan kekuatan sebelum pencobaan kita? Jika kita akan berdoa lebih banyak, kita akan menghasilkan lebih sedikit!

Doa Adalah Penting dalam Menentukan Kehendak Tuhan

Kami berdoa karena doa sangat penting dalam menentukan kehendak Tuhan. "Sekarang kamu berbicara," katamu. Berikut ini sesuatu yang mungkin Anda dengar dari orang Kristen: "Saya berdoa tentang pilihan saya, dan ketika saya memiliki 'perdamaian' tentang salah satu opsi, maka saya akan pergi dengannya." Namun, seberapa miringnya itu dari Firman Tuhan. Doa tentu sangat penting dalam menentukan kehendak-Nya, tetapi bukan karena itu memberi kita kedamaian. Mari saya tunjukkan betapa salahnya pemikiran seperti itu.

Saya pernah bertanya kepada sekelompok orang Kristen, “Berapa banyak dari Anda yang pernah membagikan iman Anda, bersaksi kepada orang lain tentang Yesus? Nah, tepat sebelum Anda membagikan iman Anda, yang hampir pasti kehendak Tuhan, berapa banyak dari Anda yang merasakan perasaan hangat dan tenang tentang 'kedamaian ini?' Angkat tangan Anda. Hmmm. Tidak ada tangan! Apakah Anda agak takut, gugup? Mungkin telapak tangan Anda berkeringat. Tembak, rambutmu berkeringat. Tidak ada perasaan damai yang luar biasa di sana, tetapi Anda tetap melakukannya karena itu adalah kehendak Tuhan, bukan? ” Kehendak Tuhan yang sejati sering kali menghasilkan perasaan menakutkan, bukan perasaan hangat yang kabur. Jadi, tunggu. Bagaimana doa membantu menentukan kehendak-Nya? Yesus sekali lagi memberi kita demonstrasi dalam Injil Lukas. Baca Lukas 6: 12-16. Di sini, Dia berdoa sepanjang malam tentang memilih dari ratusan yang mengikuti-Nya, sekelompok murid khusus yang sekarang kita kenal sebagai para Rasul.

Bagaimana doa membantu? Itu membantu dalam cara John Wesley menggambarkan. “Saya menemukan,” katanya, “bahwa tujuan utama doa dalam mencari kehendak Tuhan adalah bahwa doa membuat kehendak saya menjadi tidak bias. Setelah kehendak saya tidak dibantah tentang masalah ini, saya menemukan Tuhan menyarankan alasan di benak saya mengapa saya harus mengikuti kursus. ”

Maka, tujuan utama doa adalah untuk membuat kehendak kita tidak memihak! Tujuannya bukan untuk memberi kita rasa nyaman yang halus. Karena itu, kami berdoa kepada Tuhan tentang kehendak-Nya di beberapa daerah, mengetahui bahwa kami mungkin sudah condong ke arah tertentu. Kami memohon kepada-Nya terlebih dahulu untuk membantu keinginan kami untuk kembali ke pusat -yaitu, bersedia melakukan apa pun yang dikehendaki-Nya. Begitu kita tiba di sana (dan mungkin perlu beberapa waktu), Dia menunjukkan kepada kita melalui pikiran kita mengapa satu alternatif lebih baik dari yang lain dan karena itu adalah kehendak-Nya bagi kita.

Ini dugaan, tetapi Yesus pasti telah berbicara panjang lebar dengan Bapa mengenai individu dan siapa yang harus dipilih untuk pengikut terdekat-Nya. Yesus berbicara kepada Bapa sepanjang malam tentang ini. Mungkin Yesus memiliki preferensi untuk para pengikut-Nya. Dia mungkin punya daftar - setidaknya satu mental. Mungkin Peter sudah ada di sana, tapi mungkin Andrew tidak. Thomas tentu tidak akan menjadi milikku, dan Simon si Zelot juga tidak. Mungkin mereka juga tidak berada di puncak Yesus. Namun, melalui pekerjaan Bapa-Nya dan sifat-Nya sendiri menghasilkan syafaat, alasan menjadi jelas bagi-Nya mengapa ketiga orang ini ditambah sembilan orang lain harus disadap.

Pencarian kami akan kehendak Tuhan bisa sama. Kita berdoa agar kehendak kita (bukan emosi kita) dapat diserahkan kepada Yang Ilahi “apa pun.” Kemudian II Timotius 1: 7 menjadi hidup: "Karena Allah tidak memberi kita roh ketakutan, tetapi kekuatan dan cinta dan penilaian yang sehat." Saat kita menghabiskan waktu bersama Allah dalam doa, Dia akan membimbing kita pada gagasan, pemikiran, alasan, Kitab Suci, yang akan mengungkapkan kehendak-Nya kepada kita. Mungkin perlu berhari-hari, berminggu-minggu, atau kadang-kadang berbulan-bulan ... tetapi untuk mengetahui kehendak Tuhan, Anda perlu membicarakannya dengan Dia.

Doa Menyelesaikan Pekerjaan Tuhan

Inilah akselerator utama motivasi saya untuk berdoa, dan itu berasal dari salah satu pernyataan paling menakjubkan yang pernah dibuat Yesus. Itu ditemukan dalam Yohanes 14: 12-14. Akan baik untuk membuka Alkitab Anda di sana karena Anda harus melihatnya untuk mempercayainya.

Ini adalah malam Perjamuan Terakhir, dan Yudas telah pergi untuk mengkhianati Yesus. Kepergiannya memungkinkan Kristus untuk mewariskan sebagian dari ajaran- ajaran duniawi-Nya yang paling agung kepada umat beriman yang tersisa. Dalam konteksnya, Dia sedang membahas keilahian-Nya, persatuan-Nya dengan Bapa, dan karya-karya Allah di dunia. Tiba-tiba, Dia membuat pernyataan ini: “Sungguh, sungguh. . . dia yang percaya kepada-Ku, pekerjaan yang aku lakukan, dia akan lakukan juga; dan pekerjaan yang lebih besar dari ini yang akan dia lakukan; karena saya pergi ke Bapa. "

Lihatlah pernyataan itu. Nikmati itu. Tentang itu Pelajarilah. "Dia akan melakukannya." Yesus tidak mengatakan, "mereka akan melakukannya." Dia tidak mengatakan, "badan usaha yang digabungkan bersama akan melakukannya." Dia menggunakan kata ganti tunggal yang berarti satu orang. “Pekerjaan yang saya lakukan dan lebih besar dari ini” adalah pernyataan-Nya.

Apa yang dilakukan Tuhan kita di bumi? Oh, hanya beberapa: membersihkan para penderita kusta, menyembuhkan orang sakit, memproklamirkan pembebasan para tawanan, mengajar puluhan ribu, memimpin ribuan orang untuk menyelamatkan, membangkitkan orang mati, menyembuhkan mereka yang buta sejak lahir. Sepotong kue! Namun fakta yang jelas dari pernyataan Yesus adalah bahwa satu-satunya kualifikasi untuk melakukan pekerjaan seperti itu adalah "[orang] yang percaya kepadaKU." Bagaimana?

Ayat 13 dan 14 berhubungan langsung dengan ayat 12. “Dan apa pun yang kamu minta dalam nama-Ku, aku akan melakukannya, supaya Bapa dimuliakan di dalam Anak.” Dan, karena Dia tahu mereka tidak akan mendapatkannya pertama kali (dan begitu juga kita), Dia mengulanginya: "Jika kamu bertanya kepada-Ku apa pun dalam nama-Ku, aku akan melakukannya."

Doa adalah cara pekerjaan-Nya yang lebih besar diselesaikan! Sebagian besar dari kita tidak akan menjadi penginjil di seluruh dunia, meskipun beberapa akan. Sebagian besar dari kita tidak akan berbakat dalam penyembuhan, meskipun beberapa akan. Sebagian besar dari kita tidak akan menjadi pengkhotbah dan pengajar yang hebat, meskipun beberapa akan menjadi pengajar. Tetapi kita masing-masing dapat berlutut dan berdoa. Kita dapat berdoa, meminta Yesus untuk menyentuh massa bumi yang hilang dan membantu merebut mereka dari kegelapan abadi menuju kehidupan kekal. Melalui doa, kita dapat berpartisipasi dalam kuasa penyembuhan Kristus yang menyebar baik secara medis maupun secara ajaib di seluruh bumi. Setiap dari kita dapat berdoa, meminta Yesus untuk menghentikan kekuatan kemerosotan moral yang mengancam untuk menelan kedalaman jiwa manusia. Setiap dari kita dapat melakukan hal-hal ini melalui doa kita!

Hari ini, jika saya mau, saya bisa menghabiskan 15 menit atas nama orang-orang, mempengaruhi mereka untuk Tuhan dan untuk kebaikan. Hari ini, saya dapat menghabiskan 20 menit menyentuh pikiran Muslim yang tertanam dari Mullah di Arab Saudi atau para Biksu Buddha pertapa di Nepal. Hari ini, saya bisa menentang pornografi dan pemerkosaan serta inses dan kekerasan terhadap anak di kota-kota yang jauh dari negeri ini. Karena, ketika saya berbicara dengan Tuhan di ruang tamu saya, atau kantor, atau gereja, Dia adalah Tuhan yang sama yang menjangkau keluarga, ke Nepal, ke Arab, ke Kremlin, ke rumah-rumah. Saya berpartisipasi dengan- Nya, tidak hanya melalui upaya dan pekerjaan saya di lokasi geografis saya, tetapi juga di seluruh dunia dalam menyelesaikan pekerjaan-Nya melalui doa-doa saya. Tidak masalah apa jenis hadiah, bakat, atau kepribadian yang saya miliki; hanya penting bahwa saya mengambil waktu ini untuk bekerja sama dengan-Nya dalam doa- doa saya. Dan itu yang terpenting bagi Anda juga. Semoga kita "mengerti" sebelum waktu berlalu. Yesus berkata, “... pekerjaan yang lebih besar dari pada yang akan dilakukannya; karena saya pergi ke Bapa. " Apa pun yang membawa kemuliaan Bapa, Yesus berkata, "tanya Aku ... aku akan melakukannya."

Doa adalah Senjata Peperangan Rohani

Doa adalah senjata utama dalam pertempuran pertempuran spiritual. Efesus 6: 10-20 mengingatkan kita bahwa pada akhirnya perjuangan kita bukanlah melawan manusia, tetapi melawan makhluk dan kekuatan spiritual yang kuat. Gambaran di sini adalah tentang perang. Hidup sebagai seorang Kristen bukanlah tempat bermain; ini adalah medan perang.

Kita diperintahkan oleh Paul, seorang prajurit yang berpengalaman dalam pertempuran ini, untuk dipersiapkan dengan tepat untuk perjuangan kita. Menjadi teladan seorang prajurit Romawi, kami mengenakan helm keselamatan, pelindung dada kebenaran, pinggang yang diikat dengan kebenaran, kaki bersepatu dengan persiapan Injil, perisai iman, pedang Roh (Firman Tuhan).

Sekarang, sepertinya kita memiliki satu set lengkap baju besi dan persenjataan. Dan jika saya menulis bagian ini, saya akan berkata, "Sekarang pergilah ke sana dan bertempurlah!" Namun yang menarik, Paul tidak mengatakan itu. Bahkan, ia menunggu sampai ayat delapan belas untuk sampai ke artileri berat gudang senjata Allah ini ... doa yang gigih. Perhatikan apa yang dia katakan: “Dengan semua doa dan permohonan, berdoalah. . . dengan segala ketekunan dan doa. . . dan berdoa. . . "

Dalam dua ayat, kita diperintahkan untuk berdoa lima waktu yang berbeda. Apakah Anda pikir dia (dan Tuhan) sedang berusaha untuk menunjukkan sesuatu? Dia berusaha untuk merebut perhatian kita tentang kekuatan doa dalam kekalahan Setan dan taktiknya. Paralel dengan teks ini adalah 2 Korintus 10: 3,4: “Karena meskipun kita hidup dalam daging, kita tidak berperang menurut daging, karena senjata perang kita bukan dari daging, tetapi secara ilahi kuat untuk penghancuran benteng-benteng . "

Senjata doa melembutkan benteng Setan. Ini adalah meriam, mengurangi dinding menjadi puing-puing sehingga pasukan bisa melewatinya. Terlalu sering, Injil bergerak lambat karena proses pelunakan doa telah diabaikan. Namun, ketika dipraktikkan, doa “menempatkan angin di belakang” para prajurit Kristus.

Sebagai contoh, beberapa tahun yang lalu, di sebuah universitas Amerika yang bergengsi, seorang administrator yang kuat menghalangi penempatan pekerja Kristen penuh waktu di kampus karena ketidakpercayaannya pada Injil. Siswa-siswa Kristen di kampus lebih dulu berdoa. Merasa bahwa tidak ada seorang pun yang memiliki hak untuk membuat siswa tidak mendengar tentang Kristus, mereka berdoa agar Tuhan mengubah hati orang ini atau menyingkirkannya dari jabatannya. Selama enam bulan mereka berdoa dengan setia.

Tiba-tiba, tanpa alasan "jelas", ia dipindahkan ke posisi yang berbeda dan seorang pengganti bernama. Di antara pertanyaan pertama pengganti yang diajukan adalah: "Mengapa tidak ada lebih banyak pekerja Kristen di kampus?" Para pekerja datang, dan Injil berkembang. Doa adalah kunci untuk memerangi pertempuran spiritual ini.