Roh Kudus di dalam Kita

Beberapa dari kita berpikir, "Jika Yesus ada di bumi ini, dan kita dapat melihat-Nya, kita akan mengikuti-Nya ke mana saja." Tetapi dalam Yehezkiel 36: 26-27, Tuhan berkata, "Aku akan menaruh Roh-Ku di dalam kamu dan membuat kamu berjalan di jalan-Ku." Ada sesuatu tentang kata itu "di dalam." "Aku akan menaruh Roh-Ku ke dalam dirimu." Ada saat ketika saya perlu diingatkan bahwa Roh-Nya ada di dalam diri saya. Saya ingat membaca itu, dan selama berhari-hari saya berjalan berpikir, “Roh-Nya ada di dalam saya!” Kristus ada di dalam saya oleh Roh-Nya hari ini sama pastinya dengan Dia bersama para murid. Sungguh menakjubkan untuk menyadari Roh-Nya hidup di dalam kita dan seringkali kita tidak memperhatikannya sama sekali.

Dimana Roh Kudus Hidup

I Korintus 3:16 mengatakan, "Tidak tahukah kamu, tubuhmu adalah bait Roh Kudus." Andrew Murray, dalam bukunya The Spirit of Christ, menguraikan hal ini dengan cara yang sangat membantu saya. Dia mengatakan di kuil Yahudi ada tiga pengadilan: pelataran luar, pelataran dalam, dan Mahakudus.

Murray menggambarkan bagaimana tubuh kita seperti pelataran luar. Pengadilan batin seperti pikiran kita, kehendak kita dan emosi kita. Tetapi di dalam diri kita ada Tempat Mahakudus di mana Roh Allah tinggal. Roh Kudus berdiam di dalam roh kita. Jadi di dalam dirimu dan di dalam diriku adalah Tempat Mahakudus. Mahakudus ada di dalam kamu. Ayat 17 dari pasal itu mengatakan, “Bait suci adalah kudus, dan bait suci itu seperti apa dirimu.” Itu akan membantu citra diri Anda untuk mengetahui Yang Mahakudus ada di dalam Anda dan di dalam saya.

Lalu bagaimana kita menjaga kuil kita dibersihkan? Setelah kita menerima Kristus, darah Kristus membersihkan kita. Lalu bagaimana kita menjaga kuil kita dibersihkan? Dengan iman Dengan menerima firman Tuhan.

1 Yohanes 1: 9 adalah ayat yang saya suka sebut sebagai "sabun orang Kristen." Dikatakan, “Jika kita mengaku dosa kita, Ia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menyucikan kita dari segala ketidakbenaran.”

Terakhir kali Anda mencuci tangan ketika benar-benar kotor, apakah Anda berdiri di atas bak cuci dan berkata, "Kemana perginya kotoran, saya sangat khawatir tentang hal itu?" Tidak, kamu tidak. Anda menerima dengan iman bahwa kotoran mengering. Anda tidak pernah memikirkannya. Itu yang perlu kita lakukan. Jika kita mengaku dosa kita, Dia setia; Ia hanya untuk mengampuni dosa-dosa kita dan menyucikan kita dari segala ketidakbenaran. Kita perlu percaya bahwa Dia telah mengampuni kita bahkan jika kita tidak melihat atau merasakannya.

Roh Kudus selalu mengarahkan kita kepada Kristus. Dia selalu mengarahkan kita pada pengampunan, salib dan darah Kristus. Dia selalu menunjukkan kita pada penghukuman. Mengapa? Karena Roma 8: 1 mengatakan, “Karena itu sekarang tidak ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus.”

Tetapi apa yang Setan lakukan? Dia ingin merampasmu dari damai yang Tuhan katakan adalah milikmu. Setan mencoba membuat Anda melihat ke belakang dan memikirkan dosa terburuk Anda sendiri. Anda memikirkan hal-hal itu dan mereka berpikir seperti video. Yang perlu kita lakukan adalah membawa dosa-dosa itu ke bawah salib dan berkata, “Tuhan Yesus ini membuktikan bahwa saya membutuhkan seorang Juru Selamat. Tuhan, terima kasih bahwa darah Yesus Kristus menyucikan aku dari segala dosa. " Pikirkan tentang dosa-dosa Anda melalui salib dan melalui darah Kristus, dan Anda akan memiliki kedamaian Allah. Jangan tinjau dosa-dosa lama. Percayalah pada pengampunan Tuhan.

Roh Kudus Berbicara kepada Kita

Sekarang, bagaimana dengan dosa-dosa saat ini, dosa-dosa yang mungkin dibawa Allah kepada Anda?

Cara Tuhan melewati saya, lebih dari cara lain, adalah melalui hubungan saya. Saya memiliki hubungan dalam hidup saya yang telah mengganggu saya selama bertahun- tahun. Saya mengalami kesulitan dengan orang ini sehingga saya berpikir, "Jika Anda akan berada di surga, saya bahkan tidak ingin pergi ke sana." Saya mengarahkan jari saya ke orang ini. Saya kritis. Saya menghakimi. Saya menemukan kesalahan. Saya tidak punya hal baik untuk dikatakan tentang mereka. Dan sepanjang waktu, saya membenarkan diri saya sendiri.

Kemudian suatu hari Tuhan menunjuk saya ke Lukas 18: 9, “Dan Dia juga memberi tahu perumpamaan ini kepada orang-orang tertentu yang percaya pada diri mereka sendiri bahwa mereka benar dan memandang orang lain dengan jijik.” Saya menyadari bahwa saya memandang orang lain ini dengan jijik. Ini adalah perumpamaan yang diceritakan Yesus:

“Dua orang pergi ke bait suci untuk berdoa, satu orang Farisi (orang yang saleh, pemimpin agama yang sombong pada zaman Yesus) dan yang lainnya pemungut cukai (orang yang sering korup, terlalu banyak pajak, dibenci oleh sebagian besar orang.) Orang Farisi berdiri dan berdoa ini untuk dirinya sendiri, 'Tuhan saya berterima kasih kepada Anda bahwa saya tidak seperti orang lain: penipu, tidak adil, pezina atau bahkan seperti pemungut pajak ini. Saya berpuasa dua kali seminggu, saya membayar persepuluhan dari semua yang saya dapatkan. ”Tetapi pemungut pajak, yang berdiri agak jauh, bahkan tidak mau mengangkat matanya ke surga, tetapi memukuli dadanya dengan berkata,“ Tuhan, kasihanilah padaku , pendosa.'"

Yesus menjelaskan perumpamaan yang mengatakan, “Aku berkata kepadamu orang ini (orang yang mengatakan 'berbelas kasihan kepadaku orang berdosa') pergi ke rumahnya dibenarkan daripada yang lain, karena setiap orang yang meninggikan dirinya akan direndahkan, tetapi dia yang merendahkan dirinya akan ditinggikan. "

Ketika saya membaca ini saya berkata, "Ya Tuhan, aku seperti orang-orang Farisi. Aku benci ini. Saya melihat orang ini dengan jijik. " Saya menyadari bahwa saya perlu melihat hati saya sendiri. Ketika saya mulai melihat hati saya sendiri, saya melihat kecemburuan, kurangnya cinta, kesombongan, kemarahan, menghakimi, menunjuk jari saya. Saya kemudian melihat Galatia 5: 16-23. “Tetapi Aku berkata: hiduplah oleh Roh dan kamu tidak akan melakukan keinginan daging… Buah (atau perbuatan) daging adalah bukti yang tidak bermoral, kenajisan, sensualitas, penyembahan berhala, sihir, kebencian, perselisihan, ledakan kemarahan , kecemburuan, perselisihan, pertikaian, faksi, iri hati, kemabukan, korsel, dan hal-hal seperti ini ... Tetapi buah Roh adalah kasih, sukacita, damai, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan, kendali diri, terhadap hal- hal seperti itu di sana tidak ada hukum. "

Terkadang kita melihat daftar dosa dan berkata, "Yah, aku tidak menemukan diriku di sana di mana pun." Tapi tahukah Anda apa yang gagal kami lakukan? Kita gagal melihat diri kita sendiri di dalam buah daftar Roh dan berkata, “Betapa penuh kasihnya aku? Seberapa baik saya? Seberapa setia saya? Seberapa lembut saya? " Kita cenderung untuk mengukur diri kita sendiri dengan dosa daripada mengukur diri kita sendiri dengan buah Roh.

Andrew Murray berkata, "Mengapa kita menemukan orang Kristen yang kudus dan keras?" Dia melanjutkan dengan mengatakan, “Karena mereka tidak tahu apa-apa tentang Roh cinta. Hanya Roh Kudus yang bisa menghasilkan cintanya. "

Ketika saya memikirkan orang yang telah menyakiti saya, saya teringat akan sebuah ayat dalam 1 Petrus 3: 8,9: “Singkatnya, mari kita semua menjadi harmonis, simpatik, persaudaraan, baik hati dan rendah hati dalam roh, tidak membalas kejahatan untuk kejahatan, atau penghinaan karena penghinaan. "

Saya merasa orang ini telah melakukan hal-hal jahat kepada saya, telah melakukan hal- hal yang menghina saya. Tetapi setelah itu dikatakan, “bukan membalas kejahatan dengan kejahatan, atau menghina demi penghinaan,” katanya, “tetapi sebaliknya memberikan berkat, karena kamu dipanggil untuk tujuan yang sama agar kamu dapat mewarisi berkat.”

Ketika saya melihat apa yang saya lihat dalam hati saya sendiri dan mengakui bahwa saya seperti orang Farisi dan saya berdoa, “Tuhan, kasihanilah aku orang berdosa. Tuhan, tolong tunjukkan padaku cara memberi berkah kepada orang ini? ” Saya berada di Inggris pada saat itu, dan di salah satu toko buku saya ingat melihat buku yang agak mahal yang saya tahu dia akan sangat suka. Lain kali saya kembali ke Amerika, saya memberikan buku itu kepadanya. Saya tidak bisa memberi tahu Anda betapa dia sangat tersentuh. Itu berarti dunia baginya dan saya pikir Tuhan menggunakannya dengan cara yang kuat.

Roh Kudus akan selalu setia untuk menunjukkan kepada kita di mana kita tidak seperti Kristus. Dia setia menunjukkan kepada saya di mana saya tidak menyukai Kristus.

Ketika kita membaca Firman Tuhan dan meminta Roh Kudus untuk membimbing kita dengan cara yang menyenangkannya, dia akan menghasilkan buah Roh dalam hidup kita: “cinta, sukacita, damai, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kelembutan dan kendali diri . "

Yesus berkata, “Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikianlah Aku mengasihi kamu; berdiamlah dalam cintaku ... Hal-hal ini telah Aku katakan kepadamu, supaya sukacitaku ada di dalammu, dan agar sukacitamu penuh. " (Yohanes 15: 9,11)